Seputar BMI

Seorang WNI Mahasiswa di Taiwan Menderita Batuk, Diduga Terinfeksi Virus Corona, Saat Ini Masih di Periksa Tinggal Nunggu Hasil Pemeriksaan Positif Apa Negatif

Virus corona membuat semuah orang jantung gemetar, dan semuah orang takut sama virus corona, bahkan apapun yang terjadi  seperti batuk, dan flu diduga terinfeksi virus corona. Seakan-akan virus corona buat bahan landasan, demi pencegahan dari infeksi virus corona, sebagai mana yang dilansir “NOWnews Today” bahwa informasi pada hari ini (4/3/2020). Pada sore hari, Universitas Shixin Taiwan, ada seorang mahasiswa WNI di asrama menderita batuk dan mengalami gejala lainnya. Di tengah malam, seorang teman sekelasnya telah diminta untuk menemani seorang dokter untuk menemaninya saat pemeriksaan medis.

Berhubung siswa tidak menderita demam, dia tidak perlu dirawat di rumah sakit dan dikarantina. Saat ini, pihak sekolah telah mengatur asrama karantina, menunggu hasil karantina, dan menerapkan karantina rumah selama 14 hari.

Epidemi pneumonia di Wuhan terus menyebar, dan Universitas di seluruh Taiwan juga mulai aktif bersekolah minggu ini. Pihak Sekolah telah memperketat keberaniannya untuk pekerjaan pencegahan epidemi, tetapi seorang reporter dari “NOWnews Today” menerima berita bahwa seorang siswa radio dan televisi Indonesia yang tinggal di asrama, menderita gejala-gejala seperti batuk dan tidak enak badan terjadi semalam.

Ketika diwawancarai dengan seorang siswa di asrama, ia mengatakan bahwa siswa menderita batuk setelah ditugaskan ke asrama kemarin. Setelah ditanyai, ia menemukan bahwa batuk dan gejala pernapasan Iainnya mulai di Indonesia. Saya masih memiliki gejala selama beberapa hari, tetapi saya rasa saya tidak perlu ke dokter.

Berdasarkan pertimbangan pencegahan epidemi, siswa tersebut bersama rekan teman tempat tidur yang sama merespons ke bangsal rumah, tetapi siswa Indonesia merespons dengan baik.Tampaknya kesadaran akan pencegahan epidemi rendah, tetapi karena mereka tidak memiliki gejala demam, mereka tidak dapat secara kompulsif mencari perawatan medis. Namun, sekitar pukul 12 kemarin malam, siswa ditemani bersama rekan temannya  ke rumah sakit untuk skrining dan masih menunggu hasil inspeksi.

Chen Qinghe, wakil kepala sekolah Universitas Shixin Taiwan, mengatakan bahwa siswa Indonesia itu meminta teman-teman sekelasnya untuk membawanya ke rumah sakit untuk pemeriksaan setelah dia menderita ketidaknyamanan fisik tadi malam, wakil sekolah masih berhati-hati karena hasil tes tidak dirilis begitu cepat.

Lihat, sesuai dengan proses (SOP) siswa diizinkan untuk karantina selama 14 hari di asrama karantina rumah yang diatur oleh sekolah. Saat ini, program studi ketenangan pikiran juga telah diluncurkan. Semua kursus akan dilakukan dengan pengajaran jarak jauh, yang tidak akan merusak hak pengajaran siswa.

Jika hasil pemeriksaan pertama negatif, siswa akan membatalkan karantina tergantung pada keinginannya, tetapi pada dasarnya dia masih akan merekomendasikan agar dia tinggal di rumah selama 14 hari.

Chen Qinghe menekankan bahwa meskipun pencegahan epidemi perlu dilakukan secara ketat, tetapi tidak perlu menjadi lengkap karena satu kasus. Sebelum awal sekolah, Shixin School telah merumuskan proses yang relevan dan langkah-langkah pendukung, apakah itu untuk pemberitahuan pencegahan epidemi.

Ketika siswa dari Po Kong, Macau kembali ke Taiwan, sekolah tersebut telah memiliki pengalaman yang relevan dalam menangani karantina rumah, pada waktu itu, beberapa siswa memiliki gejala ketidaknyamanan fisik, tetapi mereka semua negatif setelah pemeriksaan.

Dibandingkan dengan negara lain, kasus yang dikonfirmasi terjadi relatif terlambat di Indonesia. Sampai 1 bulan ini, hanya ada dua kasus yang dikonfirmasi, ibu dan anak berusia 64 tahun den 31 tahun. Keduanya memiliki riwayat kontak dengan orang Jepang.

Menurut penangguhan dan standarĀ  penskorsan yang sebelumnya diumumkan oleh Departemen Pendidikan, jika siswa Indonesia didiagnosis, semua kelas yang diambil oleh siswa akan ditangguhkan, dan kursus yang ditawarkan oleh instruktur juga harus diskors untuk karantina rumah. 2 kasus yang dikonfirmasi, universitas baru harus ditutup.

News Doc : NOWnewsToday

Editor : Bejo

Banner iklan disini
Show More


Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close