PMI Swasta

Para Industri Penerbangan Dan Beberapa Maskapai Meminta Bantuan Dalam Tiga Bailot, Apakah Ini Akan Mempengaruhi TKI Ketika Pulang

Baru kali ini Taipei Air Transport Association (TAA) mengadakan pertemuan pengawas pada kemarin (20/1), industri penerbangan domestik, termasuk China Airlines dan EVA Air , setuju untuk mengusulkan rencana penyelamatan industri kepada pemerintah melalui asosiasi.

Untuk pertama kalinya, industri penerbangan meluncurkan “bantuan” kepada pemerintah bersamaan mengutip media Taiwan (udnnews) Jumat (21/2). Rencana tersebut mengusulkan tiga rencana utama, termasuk jaminan operasi, pengurangan beban, dan rencana revitalisasi, yang akan disampaikan kepada Kementerian Perhubungan Kemungkinan akan dilakukan pada minggu depan.

Adanya epidemi / virus corona menjadi gangguan dalam industri penerbangan pendapatan makin hari merosot tajam, kemarin, dewan pengawas (TAA) mengeluarkan sinyal marabahaya, termasuk China Airlines, Watson, Tiger Airways, Evergreen Airlines, dan maskapai domestik besar lainnya berharap dapat membantu industri penerbangan.

Mengalami kesulitan dan menunggu sampai operasi dilanjutkan sebelum meninjau bagaimana “memberi umpan balik” kepada pemerintah. Nilai output industri penerbangan Taiwan melebihi NT $ 300 miliar dan jumlah karyawan setidaknya 30.000.

Menurut analisis industri, jika Jepang dan Korea Selatan dilarang datang ke Taiwan pada langkah berikutnya, industri penerbangan Taiwan akan keluar dan operasinya tidak berkelanjutan, tetapi pengeluaran bulanannya akan mencapai puluhan miliar. Jika pemerintah tidak memberikan bantuan, Dari awal kuartal, maskapai mungkin mulai mengambil cuti jika tidak dibayar, pada saat itu. Mungkin ada krisis gangguan lalu lintas
udara di Taiwan.

Tiga rencana pertolongan pertama yang diusulkan bersama oleh industri penerbangan adalah harapan bahwa operasi maskapai penerbangan itu dijamin. Pertama-tama, berharap pemerintah dapat memberikan “pinjaman bailout” untuk mengisi kesenjangan kas industri penerbangan, dan mempertimbangkan arus kas masing-masing perusahaan sesuai dengan skala operasi, sehingga kondisi operasi dapat tetap normal.

Industri penerbangan juga berharap bahwa jadwal waktu penerbangan yang ada dari perusahaan dapat dijamin tanpa dipengaruhi oleh tingkat implementasi. Selain itu, jika operator telah memperoleh hak jalan yang ditetapkan, “tingkat kontinuitas” harus dijamin, dengan kata lain, kualifikasi asli dari operator penerbangan dijamin.

Yang kedua adalah “mengurangi beban operasional”. Industri penerbangan juga berharap bahwa pemerintah dapat mengurangi atau mengeluarkan banyak biaya operasional. Di antara mereka, karena situasi epidemi, industri penerbangan harus menghabiskan banyak uang untuk biaya anti-epidemi, dan industri berharap untuk menerima subsidi. Karena pencegahan epidemi membutuhkan banyak bahan sekali pakai, biaya industri penerbangan telah meningkat tajam.

Selain itu, industri berharap bahwa pengurangan sewa peralatan penerbangan terkait pemerintah dan pengurangan biaya, termasuk sewa kantor, toko, apron, dan lain sebagainya akan berkurang atau dikurangi.

Diantaranya adalah biaya pendaratan, biaya lepas landas dan pendaratan, ruang tunggu dan biaya lainnya, biaya lisensi radio pesawat, pengurangan biaya (penerbangan charter dan charter), aplikasi rute, pengurangan atau pembebasan pajak, dan dana minyak dan gas domestik Dapat mensubsidi.

Karena pariwisata dan industri penerbangan adalah rantai industri terkait, mereka adalah rumah tangga yang paling terkena dampak, sehingga pariwisata penyelamatan juga harus menyelamatkan industri penerbangan.

News Doc : udnnews

Editor : Bejo

Banner iklan disini
Show More


Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close